Apabila saya duduk untuk menulis Diari Dapur ini, saya mula merasa bersalah. Saya tidak ingat memasak apa-apa pada minggu lalu! Adakah anda pernah berminggu-minggu, apabila anda terlalu malas atau penat atau sakit untuk memasak?

Berikut adalah apa yang saya makan: gula-gula yang dipenuhi dengan gula pasir dari makanan ringan perjalanan saya. Dua beg besar pretzel bebas gluten. Kacang-kacangan, buah-buahan kering, bahagian alpukat dengan limau dan garam, beberapa serbuk protein dan smoothies air (menambah buah atau sayur-sayuran nampaknya juga dikenakan cukai), epal keseluruhan dalam satu tangan dengan sudu mentega kacang dalam yang lain. (Yep, saya bahkan terlalu malas untuk membuat sandwic epal yang saya sayangi.) Saya makan beberapa kali dan mengarahkan makanan Thailand untuk penghantaran.

Saya mempunyai alasan – saya bertempur sejuk – tetapi saya tahu lebih baik. Saya tahu betapa pentingnya makan makanan berkhasiat (tidak pretzel) apabila seseorang berada di ambang penyakit. Saya akan berdiri di dapur yang cuba meyakinkan diri saya bahawa ia tidak memerlukan lebih banyak masa dan usaha untuk membuat mangkuk miso, atau telur, atau sayur-sayuran kukus … dan kemudian menyerah dan mencapai sesuatu yang lebih mudah.

Saya masih belum memutuskan sama ada saya malu dengan ini, atau sama ada kita semua perlu mengambil sedikit masa. Saya tahu bahawa saya menginginkan kad Swiss, dimasak dengan betul, dan pergi ke pasaran petani hari ini, jadi harap saya keluar dari rut saya!

Adakah anda pernah berminggu-minggu seperti ini? Apa yang anda makan? Dan bagaimana anda menarik diri anda daripada itu?

(Kredit imej: Emily Han)