Ada masa yang baik untuk mengambil langkah kembali dari cara kami sentiasa buat benda di dapur. Cast-iron skillet for pancakes? Hebat. Minyak mineral untuk mengekalkan papan pemotongan lembut? Sempurna. Lada digunakan dalam hampir setiap hidangan? Diperiksa.

Beberapa hari lalu di Slate, Sarah Dickerman menulis sekeping yang dipanggil Melawan Lada: Garam Memerlukan Sahabat Baru. Di dalamnya, dia berkata, “lada, seperti yang saya pelajari, adalah rempah-rempah yang berubah-ubah – ia boleh digunakan dengan baik, tetapi menambah terlalu banyak, dan makanan anda haram dan murah. memegang penutup. “

Tahun lepas, Emma Christensen menulis tentang perbincangan yang sangat serupa yang dia jumpai di Taste Gilt, bertanya mengapa ramai orang Amerika bebas menggunakan lada hitam tanpa benar-benar mempersoalkan mengapa.

Walaupun garam adalah pilihan yang jelas kerana, jika digunakan dengan baik, ia menguatkan rasa makanan dan menjadikan ia rasa lebih seperti itu sendiri, Dickerman menegaskan bahawa ia mungkin adalah masa untuk memikirkan semula sepupunya, lada. Mungkin kita akan menghargai rempah ratus jika kita menggunakannya dengan lebih lembap dan sebenarnya mula memahami makanan dan rasa yang dimajukannya.

Apa pendapat kamu? Selain garam, apa rempah yang paling bergantung pada dapur? Slate adalah meminta orang ramai untuk memikirkan rempah yang mereka rasa harus menggantikan lada dan memberikan undi mereka dalam kaji selidik dalam talian terperinci mereka: lihat jika pilihan anda diwakili di sana.


Berkaitan:
Apa yang Berurusan dengan Peppercorns Hijau, Hitam, Putih dan Merah Jambu?

(Imej: ahli Flickr Lori_NY yang dilesenkan untuk kegunaan di bawah Creative Commons)