“Urban Homesteading” adalah istilah yang kita telah mendengar dalam berita dan di sekitar web lebih dan lebih kerap. Apakah maksud konsep ini kepada anda? Adakah anda menggambarkan diri anda sebagai homesteader bandar?

Kepada kita, perkampungan bandar bermakna mencari tahap kesediaan diri tidak kira di mana kita hidup.

Ia merangkumi pound squash musim sejuk dan beg kentang yang kini diletakkan tangga bawah tanah kami serta semua makanan yang kami beli secara pukal. Ramai di antara kita dalam komuniti ini juga telah memulakan pengetinan dan pembekuan untuk mengharungi limpahan musim panas dan mengelakkan membeli buah-buahan dan sayur-sayuran di luar musim yang mahal pada musim sejuk.

Ia juga bagaimana kita memasak. Melakukan perkara-perkara seperti makan makanan di rumah dan membakar roti kita juga memberi kita tahap kecukupan. Ia mengetahui bahawa pantri kami ditebar dan makanan yang baik tidak akan lebih dari beberapa minit lagi.

Terdapat juga aspek kesedaran global. Dengan ekonomi kami pada tali dan kebimbangan baru mengenai sumber makanan komersil yang muncul setiap hari, ia membuat banyak rasa untuk menarik balik dan mengurangkan kesan kami. Ini memberi kesan segera kepada berapa banyak wang yang kita belanjakan pada makanan setiap bulan dan (semoga) kesan jangka panjang terhadap isu-isu makanan global.

Akankah kita memanggil diri kita sebagai pelopor bandar? Hmm … kami tidak pasti. Kepada kita, ini bukan sekadar trend. Banyak langkah-langkah ke arah pencapaian ini hanya kelihatan logik dan seperti perkara yang bertanggungjawab. Mereka adalah tabiat yang kami harap dapat mengekalkan lama setelah ekonomi kami pulih.

Selain itu, kami tidak mempunyai ilusi – datuk nenek kami mungkin lebih layak memanggil mereka homesteader, bandar atau sebaliknya!

Apa pendapat kamu?

Berkaitan: Dari Fail: Resipi yang Membekukan Nah

(Imej: ahli Flickr yang dilesenkan di bawah Creative Commons)