Di Korea Selatan, berhenti di hampir semua perniagaan atau pejabat, dan, bersama dengan pekerja yang ramah, pilihan paket kopi segera akan berada di sana untuk menyambut anda. Tidak ada periuk kopi atau masa pembuatan bir – hanya sebuah dispenser air panas. Di luar tempat kerja, kopi segera ditawarkan di restoran dan rumah di seluruh negara, dan dijual di cawan kertas kecil dari mesin layan diri di banyak kedai serbaneka, stesen minyak, hab transit, dan juga jalan-jalan.

Rasa ini mengendalikan gamut, mulai dari americano dan latte hingga cappuccino dan mocha, dengan kebanyakan paket yang mengandungi campuran kopi, gula, dan krim bubuk. Mereka cepat dan mereka murah, berharga sedikit sebanyak KRW 125 ($ 0.11) setiap satu – jadi murah bahawa tempat kerja dapat menyediakan pekerja mereka dengan bekalan tanpa henti untuk memilih-me-up secara percuma.

Paling penting, paket campuran kopi adalah mudah. Ini adalah kesederhanaan yang paling tinggi yang mereka dapati di tempat mereka, walaupun di tengah-tengah adegan kafein sangat banyak dipengaruhi oleh roasters dalaman dan rantaian kafe yang bergaya, dalam budaya kopi negara. Walaupun perjalanan ke kafe kadangkala dilihat sebagai kopi istimewa atau sosial, kopi segera adalah untuk kehidupan seharian, apa sahaja yang mungkin diperlukan.

Campuran segera seperti mega jenama Maxim bermula di Korea Selatan pada tahun 1970-an. Pada tahun-tahun yang lalu, mereka telah memperolehi berikut yang mengagumkan, mencapai majoriti pasaran. Malah, pembuat Maxim Dongsuh Food menganggarkan lebih daripada 75 peratus orang Korea minum kopi segera. Iklan kopi campuran hari ini secara rutin memperlihatkan selebriti dan bintang filem K-pop yang paling popular.

Dan orang-orang Korea yang mengembara atau berhijrah, ramai yang melaporkan perasaan “penyakit kopi” (seperti rasa rindu) untuk paket yang mereka sayangi.

Sekiranya anda baru bercampur-campur dengan Korea, kemungkinan anda akan mendapati mereka terlalu manis, terutama jika anda mengambil kopi hitam. Atas sebab ini, anda boleh memilih untuk memotong cawan anda dengan kopi atau susu kukus, atau gunakan hanya tiga perempat atau setengah paket. Sesetengah orang Korea mengatakan mereka suka menuangkan kopi segera ke atas ais krim, gaya afogato.

Bagi saya, seperti banyak pengalaman makan dan minum semasa tinggal di Korea Selatan, kopi segera tidak suka pada rasa pertama. Ia adalah proses perlahan dan sabar. Saya mendapati perkara itu menjadi sakit perut yang mendorong dan menghindarkannya untuk rakan sejawat yang dibancuhnya.

Tetapi sebagai bulan dan tahun berlalu, Maxim menjadi ritual yang dihormati dalam hidup saya sebagai guru bahasa Inggeris, dengan tepat mengutip hari kerja setiap jam 8 pagi, 1 petang, dan 4 petang. Sama seperti bau dan citarasa yang lain mencetuskan kenangan – hamburger makanan cepat saji yang mengingatkan saya tentang musim panas dengan Kakek, kue corong goreng negara adil, Jagermeister dan Red Bull tahun kedua mahkamah kolej – begitu juga kopi Maxim selalu membawa saya kembali mengajar Bahasa Inggeris di Korea.

Untuk mencuba Maxim, cari di H-Mart atau kebanyakan kedai runcit Korea, atau pergi ke Amazon.

Pernahkah anda mencuba kopi segera?