Pasti, anjing-anjing itu comel dan cerita itu mengasyikkan. Tetapi bintang sebenar Isle of Dogs adalah adegan sushi 45 saat ke arah akhir filem, dan sudah tiba masanya kita bercakap mengenainya.

Filem terbaru Wes Anderson terletak di bandar futuristik di Jepun yang mengharamkan anjing selepas “wabak anjing” wabak. Anak lelaki berusia 12 tahun bernama Atari pergi ke Pulau Trash, di mana anjing-anjing itu telah dibuang, untuk menyelamatkan anjing pengawalnya, Spots. Di sepanjang jalan dia bertemu dengan bekas haiwan kesayangan dan ketua mereka, Ketua. Filem ini tidak tanpa cacat, dan telah dikritik untuk fetishisasi satu dimensi budaya Jepun yang bersempadan dengan pengambilan budaya. Ia juga dipuji kerana ia adalah visual yang menakjubkan, terutama di sekitar makanan dan adegan sushi yang dipersoalkan.

Anderson selalu mempunyai “benda” untuk menggunakan makanan sebagai reka bentuk dan peranti plot. Dan sejak persiapan makanan Jepun adalah bentuk seni dalam dirinya sendiri, Isle of Dogs berjalan di atas dan di luar dengan pemandangan makanan yang indah.

Catatan: Klip di bawah termasuk beberapa halus spoiler untuk filem yang lain, jadi sila lihat risiko anda sendiri!

Adegan sushi dalam filem itu jelas merupakan persinggahan dari Lord of the Rings-perjalanan gaya yang dilakukan oleh watak utama. Kami menonton tangan tukang masak Jepun bersendirian yang menyediakan kandungan kotak bento. Dia menghiasi keping, gulung, dan membungkus makanan. Ia ditembak dari atas ke bawah, gaya yang digunakan dalam banyak filem Wes Anderson lain, tetapi juga sangat mengingatkan tentang cara orang mengambil foto Instagram makanan mereka, atau bahkan sesuatu yang akan anda lihat dari BuzzFeed’s Tasty.

Setiap bahan slaid ke dalam pandangan seolah-olah ia adalah sebahagian daripada garis kilang. Ikan (sama dengan, jika tidak betul-betul mackerel) flaps sirip dan berkelip sebagai kepala dipotong dan tulangnya dikeluarkan. Dari mangkuk bahan dibuang di sebelah, ia terus berkedip, menonton dekonstruksi sendiri. Pisau pisau melalui daging dengan kelembutan sedemikian dan memudahkan anda hampir lupa bahawa alat dan ramuan adalah buatan.

Seterusnya adalah ketam yang agak besar, mengingatkan kerak mekanik gergasi yang tergantung di luar restoran Kani Doraku yang terkenal di Osaka. Makhluk makhluk itu seperti digodam separuh, kerangnya retak terbuka, dan dagingnya ditarik keluar (yang kemudiannya dimasukkan ke dalam kerucut sempurna dari gulungan tangan).

Akhir sekali, sotong itu. Para penonton tidak dapat melihat apa yang berlaku kepada haiwan yang penuh, sebagai taktik yang menggelegak diletakkan di hadapan koki. Walaupun terputus, ia adalah bahan yang paling “hidup”, menggeliat sementara koki mengiris daging tebalnya menjadi segi empat tepat. Ini ditempatkan di atas nasi yang sempurna.

(Kredit gambar: Foto dari Fox Searchlight Pictures)

Tempat kejadian berlangsung kira-kira 45 saat, dan pada masa itu penonton dipermalukan. Emosi beralih dari optimisme perjalanan juvana ke sesuatu yang lebih masuk ke dalam, sesuatu yang lebih mistik. Ia adalah salah satu adegan yang paling sukar untuk ditembak, mengambil hampir enam bulan untuk sempurna, dan termasuk beberapa kajian dasar yang serius.

“Wes menginginkannya kelihatan seperti sushi sebenar yang belum pernah dilakukan sebelum ini,” kata pengarah animasi Mark Waring, dalam satu artikel untuk Indie Wire. “Bagaimana anda membunuh, usus, dan kulit ikan? Bagaimana anda pergi ke peringkat seterusnya dengan sotong? Bagaimana anda memotongnya? Bagaimana anda membahagikannya? Bagaimana anda menggunakan pisau?”

Malah tukang masak telah dirancang dengan teliti. Dalam temu bual untuk Dazed, Waring menyatakan bahawa inspirasi untuk watak yang tidak dikenali itu “secara khusus berdasarkan salah satu daripada chees sushi kegemaran Wes dari Paris. Dia mempunyai gambar tangannya, dan kami mengukir tangannya untuk kelihatan sama.”

Wes Anderson sendiri menerangkan betapa pentingnya meletakkan satu adegan seperti ini, dalam ulasan yang diberikannya Texas Bulanan: “Kami mempunyai idea ini bahawa kami ingin melakukan pukulan sushi yang indah ini … apabila ia tidak mempunyai tahap keaslian yang betul, ia tidak seperti lucu, dan ia nampaknya tidak betul. menghormati budaya sushi. ”

Tetapi kagum adegan itu seimbang dengan sedikit gangguan yang menyebabkan anda. Bahan-bahan yang digunakan koki bukan kepingan ikan yang dihasilkan secara massal dari kes penyimpanan sejuk – ia adalah makhluk hidup. Ia adalah perbandingan yang nyata antara watak-watak yang muda dan memupuk dalam filem yang bertarung untuk keadilan haiwan (dan manusia), dan orang dewasa garis keras yang akan menghentikan apa-apa untuk memastikan kematian mereka.

“Wes ingin membuatnya supaya dapat memberikannya kepada salah seorang koki sushi teratas di dunia dan dia akan benar-benar memahami apa yang sedang anda lakukan, tetapi masih melakukan sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh chef sushi sebelum ini,” kata Waring artikel untuk Cartoon Brew.

Fikirkan bahawa kali seterusnya anda meminta wasabi tambahan dengan roll tuna pedas anda.