Memberi ibuku sebuah buku masakan untuk Hari Ibu, Krismas, dan ulang tahunnya selalu kelihatan logik kepada saya. Dia suka memasak dan membakar, dan bagi seseorang yang mendakwa tidak pernah mahu atau memerlukan apa-apa, buku masakan yang comel digunakan untuk bunyi seperti yang tidak ada penglihatan kepada saya – sehingga saya menyedari bahawa mereka semua berakhir dalam kabinet sama, kebanyakannya tidak disentuh, menjaga setiap syarikat lain.

Mengapa? Kerana tidak ada yang dapat menjatuhkannya Fannie Farmer. Penuh dengan halaman longgar, tipografi kecil, dan tulang belakang yang hampir hancur, buku masakan ini adalah satu-satunya.

(Kredit imej: Allison Russo)

Fannie Who?

Untuk sedikit latar belakang, Fannie Farmer adalah orang asli Boston (seperti ibu saya) yang kemudiannya menjadi pengetua Boston Cooking School pada tahun 1891. Buku masakan pertamanya, Book Cook-School Boston, telah diterbitkan pada tahun 1896. Edisi yang dikemas kini, seperti ibu saya, telah hanya bertajuk, Buku masakan Petani Fannie.

Saya dan ibu saya. Fannie tidak digambarkan.

(Kredit imej: Allison Russo)

Ibu saya dan Fannie

Bagaimanakah buku masakan berusia 100 tahun jatuh ke dalam pangkuan ibu saya? Selepas mendapat ijazah kolej dalam pendidikan ekonomi rumah, di mana dia mula benar-benar masak untuk kali pertama, dia memerlukan sesuatu yang akan membawa kemahiran masakannya ke peringkat seterusnya. Dia hanya mempunyai dua kelas memasak sebenar di kolej (sedikit cahaya untuk gelar rumah, jika anda bertanya saya!), Dan menerangkan beberapa pelajarannya – seperti belajar bagaimana membuat souffle – sebagai “tidak berguna dan tidak praktikal.”

Selepas tamat pengajian, dia membeli satu salinan Fannie Farmer untuk mengisi kekosongan, terutamanya apabila ia datang kepada sayur-sayuran. “Saya dibesarkan dengan makan sayur-sayuran tin dan beku … Saya tidak tahu apa bentuk keseluruhan brokoli seperti saya, dan saya memerlukan bantuan untuk menyediakan dan menyampaikan ‘perkara sebenar.'” Dia adalah salah seorang daripada sembilan kanak-kanak, jadi anggaran – mesra menu adalah keutamaan di rumah zaman kanak-kanaknya – dan hasil segar tidak sesuai pada masa itu.

Dia terpilih Fannie Farmer kerana ia mempunyai pengiktirafan nama yang baik dan reputasi yang baik. Dia juga suka bahawa terdapat kedai gula-gula dengan nama yang sama, memantapkan perjanjian itu. (Fanny Farmer adalah pengeluar gula-gula Amerika di timur laut, dinamakan sebagai penghormatan kepada Fannie Farmer, walaupun penulis buku masak tidak mempunyai kaitan dengan kedai gula-gula.)

Fannie Knows Best

Oleh itu, ibu saya belajar untuk memasak dan membakar dengan buku masaknya yang baru, mencuba segala-galanya dari roti pisang yang mudah hingga ke St-Jacques. Dia menjadi lebih baik dan lebih baik, sentiasa berunding dengan Fannie ketika mencari resipi baru.

Selama bertahun-tahun, ibuku telah membangunkan menu makan malam minggu malam untuk keluarga kami, menggabungkan kemahiran asasnya dengan pembaikan rasa mudah yang dia dapatkan dari buku masakan Fannie. Resipi Fannie untuk ketumbar ikan, rebusan daging sapi, kuih periuk ayam, sup ayam, dan cabai mendapat kelulusan momen ibu saya. Setiap kali saya akan meminta ibu saya membuat sesuatu, seperti scone atau sup kacang perpecahan, dia sentiasa memeriksa untuk mengetahui sama ada Fannie mempunyai resipi untuk itu – kebanyakan masa, dia lakukan. Ibuku pun belajar bagaimana untuk meletakkan putarannya sendiri pada fannie Fannie (dia bijak mencipta semula cabe Fannie menjadi versi sifar-masa dengan menggunakan balang salsa bukan dicing sayur-sayuran sendiri).

Sama seperti Fannie, ibu saya sangat masak. Jika makan malam tidak boleh di atas meja dalam masa kurang dari 45 minit, dia tidak berminat. Salah satu pencuci mulutnya yang paling terkenal adalah kek keju empat bahan. (Shockingly bukan resipi Fannie, tetapi sebaliknya yang datang di atas kotak keju krim!) Mesin pasta di rumah kami telah digunakan sekali, usaha itu kemudiannya dianggap “tidak berbaloi.” Dia tidak akan membuat kek kuning atau kek coklat yang buatan sendiri, kerana jenis berkotak sama baiknya dan mudah. Kuki cip coklat, sebaliknya, adalah kisah yang sama sekali berbeza. Mereka mengambil sedikit usaha dan harus selalu dibuat dari awal dan dengan cinta. (Dia membakar saya empat puluhan sebelum saya pergi ke kolej supaya saya dapat berteman.)

Bahagian kegemaran saya ibu dalam buku masakan adalah bahagian pai – sebagai keluarga pencinta pencuci mulut, ini masuk akal. Tidak pernah ada satu Dorito atau french fry di rumah zaman kanak-kanak saya, tetapi selalu ada pencuci mulut. Terima kasih kepada Fannie, dia menjadikan kerak pai terbaik di dunia (pemendekkan sayuran menjadikannya lebih kerap). Beliau lebih suka resipi pai labu Fannie, “jenis lama, dibuat dengan susu yang disejat,” kepada yang tidak rumit yang saya cuba buat Kesyukuran terakhir.

Buku ini sememangnya telah diperolehi. Semasa saya dibesarkan, ibu saya mendapat kemasyhuran tempatan melalui jualan bakar sekolah rendah, perhimpunan keluarga, dan penghantaran roti Ireland St Hari Hari di Ireland (teman rapat cukup bernasib baik untuk bangun dengan roti soda emas di pintu rumah mereka). Semua kerana resipi Fannie.

Dalam usaha terakhir untuk memberinya buku masakan lain untuk Krismas beberapa tahun yang lalu, saya membelinya versi terbaru Fannie Farmer, dicetak dalam jenis besar. Saya sepatutnya tidak terkejut bahawa dia masih lebih suka yang asal.

Sudah tentu, jika anda ingin pergi ke buku masakan, kami telah mendapat anda dilindungi: 15 Buku Masakan yang Membuat Hadiah Hari Ibu Besar