Jika anda ingin belajar bagaimana untuk membakar, anda perlu belajar bagaimana untuk gagal.

Banyak. Seperti, jumlah yang menggigil.

Bakers tidak dilahirkan – mereka dibuat. Dan mereka terbuat dari kue yang dibakar dan icing dan kek tenggelam.

Ia menakutkan untuk membiarkan diri anda gagal apabila semua orang kelihatan seperti mereka sentiasa berjaya. Itulah sebabnya kita perlukan Dipaku ia, pertunjukan penyajian baru di Netflix yang meraikan seni kegagalan dapur yang tidak diingini.

“Beberapa pertunjukan khusus untuk pembuat roti terbaik di dunia,” kata tuan rumah Nicole Bayer ketika dia membuka dua episod Dipaku ia. “Ini bukan salah seorang daripada mereka.”

(Kredit imej: Hormat dari Netflix)

Premis ini adalah sentuhan pada pameran baking aspirational tipikal anda. Tiga tukang masak amatur diberi dua pusingan cabaran bertema. Barang-barang bakar yang perlu mereka buat ialah peminat yang layak Pinterest, alam semesta kue epik di mana fondant memerintah tertinggi. Puteri Icing dikunci di Nasi Krispies Rawat menara, peta harta karun dibentangkan di atas permukaan donat bujur, dan potret diri dicipta dengan beku mentega.

Tiada siapa yang mahu berani menjengkelkan rata-rata Dipaku ia. Cerun kek. Peserta mencakar skal mereka sebelum mengendalikan doh. Coklat adalah microwaved sehingga ia pecah menjadi api dan menyelesaikan ke dalam konsistensi tar. Orang-orang bercakap dengan donat mereka yang menyakitkan seolah-olah bola adunan doh akan bertindak balas “Oh riiiiight, okay saya akan menjadi lebih mudah dan mudah dipenuhi jem, itulah kesilapan saya.”

Inilah perkara: Tiada kesilapan yang benar-benar penting. Ini adalah orang-orang yang suka membakar, tetapi mereka tidak begitu baik. Tiada siapa yang benar-benar berjaya dalam pertandingan ini. Tetapi menonton mereka belajar menarik. Mereka bersenang-senang ketika mereka mencuba tangan mereka dengan tugas kuliner yang rumit. Mereka ketawa dan memecahkan jenaka dan belajar untuk tidak melewatkan telur pada masa akan datang. Mereka mendedahkan kepalanya, perceraian yang pecah, berteriak “Dipaku!” dan tersenyum.

Para hakim menyesuaikan dengan apa yang baik tentang setiap kek, memberikan aliran sandwic pujian yang mantap di mana mereka menawarkan pujian tetapi menunjukkan kepada mereka tepat di mana mereka salah, seperti menolak untuk membaca resipi atau memutuskan pembekuan itu adalah untuk penyedut.

(Kredit imej: Hormat dari Netflix)

Saya boleh berhubung dengan anak-anak kapal ini tukang roti yang tidak sabar dan mendalam, kerana saya adalah tukang roti yang dahsyat selama bertahun-tahun. Pernahkah anda mempunyai seseorang yang enggan mengambil sepotong kek anda? Saya juga! Pernahkah anda tampil dengan cookies dan mempunyai tiga orang yang berbeza memberitahu anda bahawa mereka “menarik” sebelum memberitahu orang lain untuk tidak mencubanya? Sama!

Saya melakukan semua jenis barangan aneh semasa saya belajar bagaimana untuk membakar. Saya menuangkan kopi lama ke dalam kuki kue. Saya membuat penggantian bahan yang saya tidak layak untuk membuatnya. Saya menganggap bahawa berada di sekeliling ibu dan kakak saya, kedua-dua tukang roti yang sangat baik, menjadikan saya tukang roti yang baik dengan osmosis.

Jadi, saya tersandung, secara tidak sengaja menuangkan gula tepung ke dalam adonan kek bukan tepung, dan mencuba gula-gula tanpa mengetahui bahawa saya telah menukar gula dan garam lagi. Ia semacam kasar dan kadang-kadang merosakkan dan menyebabkan saya menyental doh terbakar dari banyak lembaran cookie. Tetapi pada akhirnya ia mengajar saya bagaimana untuk membakar, dan ia mengajar saya bagaimana untuk gagal.

(Kredit imej: Hormat dari Netflix)

Ia tidak pernah mengejutkan saya apabila orang mengatakan bahawa mereka takut untuk membakar. Kami diberitahu bahawa memasak adalah seni dan baking adalah sains. Mengenai pertunjukan memasak dan media sosial, penaik kelihatan begitu serius dan teliti. Tetapi kebenaran adalah kegagalan penaik. Ia gagal dan gagal dan gagal sehingga anda berjaya.

Malah pembuat roti yang berpengalaman boleh mendapat manfaat daripada kegagalan yang lebih. Sangat mudah untuk kembali kepada resipi yang anda cuba-benar-benar, yang dijamin menggandakan tepuk tangan dan tidak menghangatkan dalam ketuhar anda. Tetapi penaik secara ketat untuk keseronokan. Tiada siapa yang memerlukan kek. Kami tidak akan kelaparan kerana kekurangan cookies. Kami berada di kaunter dengan beg gula dan kue kek ladu kerana kami mahu bermain.

Dapatkan inspirasi oleh banyak, banyak kegagalan penaik dalam Dipaku ia. Berani roti roti buatan sendiri atau kek yang ditimbun tinggi dengan bunga gula rumit. Hadapi ketakutan anda dan buang kekejangan yang memerlukan anda untuk melangkau apa-apa resipi dengan ragi di dalamnya atau terlepas membuat rugelach nenek anda. Berlatihlah semua kemahiran dunia nyata yang menakutkan seperti cuba dan gagal dan kembali dan cuba lagi, dengan keselesaan dapur anda.

Apabila anda mempersembahkan kue tenggelam atau kuki yang keras, ingatlah untuk mengumumkan “Kuku itu!” seperti yang anda lakukan mendedahkan. Anda membuat kuku. Anda tidak membiarkan diri anda bertakung. Anda pergi ke dapur dan memutuskan untuk berkembang.